Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Tragedi MOKUSATSU :Kesalahan Terjemahan Terburuk Dalam Sejarah

 


Mokusatsu (黙殺) adalah sebuah kata benda Bahasa Jepang yang secara harfiah berarti "membunuh dengan diam-diam", dan digunakan dengan penanda verba yang secara idiom berarti "mengabaikan", "tidak mengindahkan" atau "memperlakukan dengan penghinaan diam-diam". Kata ini terdiri dari dua aksara kanji: (moku "diam"; "sunyi") dan (satsu "membunuh").

Penggunaan

Meskipun merupakan suatu kata yang berasal dari Jepang, Mokusatsu juga dimengerti di dunia Barat ketika digunakan dalam hubungannya dengan Deklarasi Potsdam. Pemerintah Jepang menggunakan istilah ini sebagai respon terhadap tuntutan Sekutu dalam Deklarasi Potsdam untuk penyerahan tanpa syarat dalam Perang Dunia II, yang menyebabkan keputusan Presiden Harry S. Truman untuk melaksanakan pengeboman atom Hiroshima dan Nagasaki.

National Security Agency di AS mendeklasifikasi dokumen yang menunjukkan apa yang mungkin menjadi kesalahan terjemahan terburuk dalam sejarah. Atau, paling tidak, ini melibatkan konsekuensi paling serius dari kesalahan penerjemahan dalam sejarah.

Meskipun Anda tidak akan pernah tahu apa yang akan terjadi tanpa kesalahan ini, kemungkinan besar nasib menyedihkan Hiroshima adalah hasil dari kesalahan besar dalam terjemahan bahasa Jepang ke bahasa Inggris.



Hiroshima, kisah di balik kesalahan penerjemahan

Ceritanya adalah sebagai berikut: pada bulan Juli 1945, pertemuan negara-negara sekutu di Potsdam mengajukan pernyataan syarat penyerahan dengan kata-kata kasar. Setelah istilah mereka diterjemahkan dari bahasa Inggris ke bahasa Jepang, mereka menunggu dengan cemas jawaban Jepang dari Perdana Menteri mereka saat itu, Kantaro Suzuki. Ultimatum ini menuntut Jepang menyerah tanpa syarat. Persyaratan tersebut mencakup pernyataan yang menyatakan bahwa setiap jawaban negatif dari Jepang akan mengundang "kehancuran yang cepat dan total".

Sementara itu, di Tokyo, wartawan surat kabar menekan Perdana Menteri Suzuki untuk mengatakan sesuatu tentang keputusan Jepang tersebut. Tidak ada keputusan resmi yang dicapai dan oleh karena itu Suzuki, kembali ke jawaban siaga lama politisi kepada wartawan, menjawab bahwa dia "menahan komentar." Perdana Menteri Jepang menyatakan dia "menahan diri dari komentar saat ini." Mokusatsu adalah kata kunci yang mengungkapkan pemikirannya, sebuah kata yang dapat diartikan dalam beberapa cara berbeda, tetapi berasal dari istilah Jepang untuk "keheningan".

Mokusatsu: satu kata,  dua pelajaran: mokusatsu berasal dari kata bahasa Jepang diam



Seperti yang dapat dilihat di entri kamus, kata tersebut dapat memiliki arti lain yang sangat berbeda dari yang dimaksud oleh Suzuki, tetapi terjemahan bahasa Jepang ke bahasa Inggris hanya menyampaikan satu arti. Agensi media dan penerjemah menafsirkan definisi "memperlakukan dengan penghinaan diam-diam" atau "memperhitungkan" (mengabaikan) sebagai penolakan kategoris Perdana Menteri.

Orang Amerika memahami bahwa perang tidak akan pernah berakhir secara diplomatik dan secara alami terganggu oleh apa yang mereka anggap sebagai nada arogan yang digunakan dalam terjemahan bahasa Inggris dari tanggapan Perdana Menteri. Kantor berita internasional melaporkan kepada dunia bahwa, di mata pemerintah Jepang, ultimatum itu "tidak layak untuk dikomentari".

Mokusatsu, sebuah kata yang bisa kami terjemahkan dengan sangat baik sebagai "tidak ada komentar" saat ini, atau "biarkan saya menahan komentar untuk saat ini", diterjemahkan sebagai "abaikan saja."

Konsekuensi dari kesalahan terjemahan

Bom atom dijatuhkan di Hiroshima 10 hari kemudian. Sebuah kesalahan terjemahan yang seketika menewaskan lebih dari 70.000 orang, dan sekitar 100.000 lainnya akibat kehancuran dan radiasi. Siapa pun yang memutuskan untuk menerjemahkan mokusatsu dengan arti itu dan tidak menambahkan catatan bahwa kata itu mungkin juga tidak berarti apa-apa selain "menahan komentar" telah merugikan orang-orang yang membaca terjemahannya, orang-orang yang tidak mengenal bahasa Jepang, orang yang mungkin tidak akan pernah melihat teks asli bahasa Jepang dan yang tidak akan pernah tahu bahwa ada kata ambigu yang digunakan. Namun, sudut pandang lain menunjuk pada Perdana Menteri sendiri karena menggunakan istilah yang ambigu. Salinan dokumen yang dideklasifikasi dapat diunduh dari tautan ke NSA Amerika. 

Source: The worst translation mistake in history | Pangeanic

Posting Komentar untuk "Tragedi MOKUSATSU :Kesalahan Terjemahan Terburuk Dalam Sejarah"