Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Pro dan Kontra Penggunaan Google Translate

 


Artikel ini adalah terjemahan bebas dari artikel ber-Bahasa Inggris berjudul: 

THE PROS AND CONS OF GOOGLE TRANSLATE VS. PROFESSIONAL TRANSLATION: 

Saya mencoba men-translate ini karena banyak mahasiswa yang menggunakan Google Translate ketika mengumpulkan tugas yang bersifat Online tanpa me-Re structure hasil terjemahan Google Translate yang terjemahannya bersifat literal dan tidak melihat genre, konteks apalagi aspek sosio-cultural emotif dan ekspresif suatu bahasa.
Berikut ini Terjemahan Bebasnya. Selamat Menikmati tulisan keren ini:

Pro dan Kontra Penggunaan Google Translate Vs Terjemahan Professional

Jika Anda pernah mengikuti kursus bahasa asing, guru dan profesor menghimbau siswa untuk tidak menggunakan Google Translate sebagai alat untuk menyelesaikan tugas. Namun, banyak siswa melanjutkan dan memasukkan esai bahasa Inggris mereka ke mesin online untuk mendapatkan esai dalam Bahasa lokal mereka misalnya  Bahasa Indonesia yang diterjemahkan dengan Google translate kemudian disubmit kepada  kepada guru.



Satu-satunya masalah adalah bahwa sebagian besar guru dapat mengetahui kapan seorang siswa telah menggunakan penerjemah online seperti Google Terjemahan karena lebih sering di dapati kenyataan bahwa hasil terjemahannya tidak akurat dan tidak sesuai tata bahasa. Jika Google Translate memang menimbulkan masalah dalam pendidikan, seberapa besar masalah yang dihadapi para profesional yang bekerja lintas bahasa dan budaya, dan apa pro dan kontra dari layanan terjemahan Google vs. terjemahan profesional?

PRO DAN KONTRA GOOGLE TRANSLATE DI DUNIA PENERJEMAH PROFESIONAL

Pro dan kontra dari Google translate tidak hanya berdampak pada penerjemah profesional di industri layanan bahasa, tetapi juga siapa saja yang memilih untuk menggunakannya sebagai alat penerjemahan. Tentu saja, akses publik online ke metode penerjemahan yang gratis, cepat, dan relatif akurat merupakan kemajuan yang signifikan dalam teknologi penerjemahan. Tetapi ketika seseorang secara langsung membandingkan kualitas dan akurasi terjemahan menggunakan Google Translate dengan penerjemah manusia yang berpengalaman, perbedaan perbandingannya cukup nyata dan signifikan.

Cara kerja Google Translate adalah menggunakan frekuensi pasangan kata antara dua bahasa sebagai database untuk terjemahannya. Meskipun ini bekerja dengan baik dalam beberapa kasus, seringkali ini berarti bahwa cara kerja terjemahan itu  tidak dapat menempatkan terjemahan ke dalam konteks yang tepat tanpa bantuan manusia.

Bahkan, dalam beberapa keadaan mungkin muncul dengan kesalahan langsung atau terjemahan literal yang sangat akward alias “canggung”. Meskipun ini sering kali lucu, tidak ada yang lucu tentang membuat kesalahan pada terjemahan dokumen bisnis yang serius atau ketika informasi penting dikomunikasikan secara tidak benar. Jadi apa sebenarnya pro dan kontra dari terjemahan Google vs. terjemahan profesional?

PROS

Google Translate itu gratis. Penerjemah profesional yang berpengalaman terkadang bisa cukup mahal, tetapi ingatlah bahwa Anda akan mendapatkan kualitas terjemahan sesuai  harga yang  yang Anda bayarkan.

Google Translate itu cepat. Salah satu keunggulan utama Google Translate adalah sangat cepat. Faktanya, seorang penerjemah manusia tidak dapat bersaing dengan kecepatan atau, sebagai akibatnya, jumlah terjemahan yang dapat dilakukan oleh Google Terjemahan. Dalam satu hari kerja rata-rata seorang penerjemah berpengalaman dapat menerjemahkan maksimum sekitar 2.000 kata (300-400 kata/jam) tergantung pada tingkat kesulitan teks. Sebaliknya, Google Translate mampu menghasilkan terjemahan dengan jumlah kata yang sama hanya dalam hitungan detik!

Google Translate menggunakan metode statistik untuk membentuk database terjemahan online berdasarkan frekuensi pasangan bahasa. Google Translate menggunakan pendekatan statistik untuk membangun database online untuk terjemahan yang sering (tetapi tidak selalu) diproduksi oleh manusia dan tersedia secara online.

 

KONTRA

Dengan Google Translate artinya bisa LOST IN TRANSLATION or “hilang dalam terjemahan” karena tidak ada cara untuk memasukkan konteks. Kompleksitas teks, serta konteks apa pun yang tidak dapat ditafsirkan tanpa pengetahuan bahasa yang benar, membuat kemungkinan kesalahan lebih besar. Terjemahan langsung adalah umum dengan Google Terjemahan dan sering kali menghasilkan terjemahan literal yang tidak masuk akal sementara penerjemah profesional berusaha keras untuk memastikan bahwa ini tidak terjadi dengan menggunakan glosarium online yang sudah mapan, metode terjemahan balik, pembaca bukti, dan bantuan kerja pengulas/reviewer.

Kualitas terjemahan tergantung pada pasangan bahasa. Bahasa sumber dan bahasa target mana yang terlibat juga mempengaruhi kualitas terjemahan. Karena database terjemahan berbasis web Google dibangun terutama dari terjemahan online yang ada, terjemahan umum untuk bahasa, misalnya. Bahasa Spanyol atau Inggris cenderung lebih akurat sedangkan terjemahan untuk bahasa lain yang tidak tersedia di database Google cenderung kurang akurat.

Google Terjemahan sering menghasilkan terjemahan yang mengandung kesalahan tata bahasa yang signifikan. Hal ini dikarenakan sistem penerjemahan Google menggunakan metode berdasarkan frekuensi pasangan bahasa yang tidak memperhatikan kaidah gramatikal.

Google Terjemahan tidak memiliki sistem untuk mengoreksi kesalahan terjemahan. Tidak ada cara untuk melaporkan kesalahan untuk menghindari terulangnya kesalahan tersebut, juga tidak ada cara untuk membuktikan membaca apa yang telah diterjemahkan kecuali jika seseorang fasih dalam bahasa sumber dan bahasa target.

Izinkan saya menunjukkan masalah ini lebih jelas dengan memberikan contoh terjemahan Google dari bahasa Spanyol ke bahasa Yunani dan Inggris untuk ekspresi bahasa Spanyol yang umum. Ungkapan "Me estas tomando el pelo" berarti "kamu bercanda" dalam bahasa Spanyol, tetapi Google menerjemahkannya sebagai "Νέου " dalam bahasa Yunani atau "New Kidding" dalam bahasa Inggris. Tentu saja ini bukan kesalahan yang sangat merusak, hanya menyebabkan kebingungan. Mari kita lihat apa yang terjadi ketika Google Terjemahan digunakan untuk sesuatu yang lebih serius dengan konsekuensi yang lebih besar.

 

Baru-baru ini, ada insiden yang melibatkan Kementerian Pertahanan Malaysia, yang memutuskan untuk menggunakan Google Translate untuk menghasilkan versi bahasa Inggris dari situs resminya. Versi bahasa Inggris dari situs web itu segera dihapus setelah beberapa kesalahan mencolok menjadi viral di Twitter dan Facebook yang menyebabkan  rasa malu. Di antara kesalahan penerjemahan yang lebih lucu adalah detail mengenai kode pakaian "etika" staf. Misalnya, bahwa wanita dalam pelayanan tidak boleh memakai "pakaian yang terbuka" diterjemahkan sebagai "pakaian yang menyodok mata", terjemahan harfiah dari frasa Melayu "pakaian yang menjolok mata." Tetapi kesalahan terjemahan yang paling merusak adalah kalimat berikut mengenai sejarah kementerian:

“After the withdrawal of British army, the Malaysian Government takes drastic measures to increase the level of any national security threat.”

 “Setelah penarikan tentara Inggris, Pemerintah Malaysia mengambil tindakan drastis untuk meningkatkan tingkat ancaman keamanan nasional.”

Jadi seperti yang Anda lihat pro dan kontra dari google translate memperjelas bahwa, meskipun terkadang Anda mungkin berhasil menggunakan Google translate, Anda tidak ingin menggunakannya untuk sesuatu yang sangat penting tanpa memeriksa untuk memastikan tidak ada kesalahan dalam konteks, tata bahasa, atau lainnya. Itu adalah pekerjaan untuk penerjemah profesional. Jika tidak ada pilihan lain dan Anda perlu menerjemahkan sesuatu yang tidak akan memengaruhi kehidupan atau bisnis Anda secara signifikan, lanjutkan dan gunakan Google Terjemahan. Atau jika Anda harus menggunakan Google Terjemahan, pastikan Anda memiliki bukti penutur asli untuk membaca dan meninjau teks!

Posting Komentar untuk "Pro dan Kontra Penggunaan Google Translate"