Rabu, 22 April 2009

Pelajaran penting dari buku Quantum Ikhlas

Keikhlasan sangat dibutuhkan dalam kehidupan sehari hari. Tanpa keikhlasan, sebuah pekerjaan tidak akan terasa besar walaupun hasilnya besar. Tanpa keihklasan, semua aktifitas akan terasa menjemukan, membosankan, dan bahkan membuahkan keterpaksaan. Seseorang yang ikhlas akan nampak dari bagaimana dia menjalani kehidupan ini. Hati yang riang, semangat yang berkobar, senyum yang ada, mungkin salah satu indikator menandakan keihklasan seseorang.

Memang susah untuk memupuk keikhlasan. bagaimana, kapan, dimana, keiklhlasan itu bisa terjadi. Berikut ada beberapa cara agar keikhlasan tetap ada dalam diri seseorang:

Pertama yaitu niat yang benar.

niat merupakan awal dari keikhlasan. karena niatlah seseorang bisa mencapai apa yang diinginkanya. Niat menentukan apa yang akan dia raih. Seperti kata pepatah, apa yang kau dapat seperti apa yang kau pikirkan. Dengan merangkai niat yang baik, maka hasil yang didapat akan baik juga. Dengan kata lain niat berbanding lurus dengan hasil

Kedua, doa

Dalam sebuah buku "quantum ikhlas" ada 3 hal yang harus kita lakukan ketika berdoa yaitu:

a. Direction yaitu meminta dengan niat yang jelas.

Ungkapkan saja apa yang kita inginkan karena Allah maha pemurah terhadap hamba hambanya yang senantiasa mengharapkan pertolongan. Bukankah Allah SWT maha tahu, kenapa kita harus sejelas mungkin berdoanya? disitulah terletak kesungguhan kita terhadap apa yang kita doakan. Kita akan dinilai terhadap kesungguhan kita. Bukankah suatu kaum tidak akan berubah kecuali mereka bersungguh sungguh.

b. Obidience yaitu menyakinkan hati bahwa doa kan terkabul

Allah sesuai dengan persangkaan hambanya.Maka dari itulah kita harus menyakinkan diri bahwa doa kita akan terkabul. Persoalannya sekarang adalah bagaimana kita menata kesabaran kita terhadap kapan doa itu dikabulkan NYa

c. Acceptance yaitu menerima perasaan terkabulnya doa

Sama dengan diatas bahwa kita harus senantiasa "berperasaan positif'" terhadap doa kita.

Ketiga adalah syukur

Memang kadang kala kita lupa bersyukur atas nikmat yang telah kita terima. Kita senantiasa selalu memiliki perasaan tidak puas tehadap apa yang kita miliki. Kata kuncinya adalah selama kita hidup didunia ini akan ada orang yang akan selalu lebih (ganteng, cantik, kaya, pintar....) dari kita, namun ingatlah bahwa akan ada orang yang selalu lebih (buruk, jelek, miskin, bodoh ....) dari diri kita.

Maka beryukurlah atas apa yang ada sehingga kita akan mampu merasakan keihlasan dalam hidup ini.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Thanks for your comment...I am looking forward your next visit..